Keimanan dan Pengorbanan

Saudaraku, ibarat drama kolosal, ibadah haji adalah epik duologi yang menampilkan gerak kehidupan secara simultan: gerak kembali dan gerak kembara. Yang pertama menampilkan prosesi kepulangan manusia dari “rumah duniawi” menuju “rumah Ilahi” (gerak keimanan).Yang kedua menampilkan prosesi pengembaraan manusia dari “rumah Ilahi” ke “rumah duniawi” (gerak pengorbanan). Kedua gerak ini dijalani lewat napak tilas jejak historis para pahlawan peradaban (Ibrahim, Hajar, dan Ismail) sebagai hulu berpadunya sungai keimanan dan pengorbanan. Gerak kembali ke rumah Allah ini dilalui lewat prosesi “haji kecil” (umrah) dengan serangkaian ritual: ihram, thawaf, dan sa'i. Ali Shariati melukiskan makna simbolis dari ritual umrah itu scr menawan. Dlm berihram, sang aktor (manusia) hrs menanggalkan pakaian sehari-hari di miqat. Krn pakaian, menutupi diri, dan watak manusia; melambangkan status dan perbedaan; menciptakan batas palsu yg menyebabkan perpecahan di antara umat manusia. Dlm perjalanan menuju “rumah Allah”, segala batas dan perbedaan itu hrs dilucuti, krn di mata Allah, derajat manusia sama. Maka, kenakanlah kain tak berjahit dgn warna dasar (putih). Saksikanlah, dlm kesederhanaan dan tanpa topeng, manusia menemukan persamaan dan kesederajatan. Dan, hanya dengan kondisi spt itu, bolehlah ia menuju Ka'bah. Di dalam thawaf, hendaklah sang aktor ikut hanyut dlm arus lautan manusia lainnya. Semua “aku” bersatu menjadi “kita”, berputar mengitari Ka'bah, bagaikan bintang-bintang yang beredar mengelilingi orbitnya. Itu berarti, utk dpt menghampiri Allah, setiap individu hrs menghampiri manusia. Jalan ketuhanan adlah jalanan kemanusiaan. Tanpa tindakan kemanusiaan, kesucian ketuhanan tak bisa direngkuh. Dlm sa'i, sang aktor berlari-lari kecil antara dua bukit, memerankan heroisme Siti Hajar, yg berjuang mencari air utk menyelamatkan bayinya, Ismail. Sa'i berarti berjihad sebisa mungkin demi sesuatu yg lebih besar dari kepentingan sendiri. Bermula dari bukit Shafa (yang berarti cinta murni) menuju Marwah (yang berarti idealitas dan altruisme). Pada titik ini, keimanan berpadu dgn pengorbanan. Dan, di situlah haji kecil berakhir. Ketika gerak kembali berakhir, saatnya melakukan gerak kembara. Kenikmatan “mengenali” Tuhan (makrifat) bukanlah untuk dinikmati sendirian, melainkan perlu dirayakan bersama lewat kesadaran hakikat. Suatu bentuk kesadaran pengayoman yg menenggelamkan egosentrisme demi mencintai dan bersatu dengan alam semesta. Di sini, kita dituntut utk mengenali diri dan dasar perjuangan sebagai khalifah Tuhan di muka bumi. Maka, haji akbar pun dimulai. Pada 9 Dzulhijjah, sang aktor pun meninggalkan “rumah Allah” menuju Padang Arafah. Selama seharian, jamaah haji berhenti (wukuf) di sini, berjemur di bawah terik matahari, membiarkan kepicikan egosentrisme terbakar oleh terang pengetahuan. Arafah sendiri artinya pengetahuan. Pengetahuan sbg titik awal pengenalan diri dan tugas kesejarahan. Bersama sinar mentari yg tenggelam, sang aktor mengarungi malam menuju Masy'ar. Dlm konsentrasi di keheningan malam, diharap terbit kesadaran bahwa pengetahuan bisa bermanfaat atau menyesatkan bagi manusia bergantung pada kesadaran kemanusiaan. Kesadaranlah yang mengubah pengetahuan menjadi moralitas, imoralitas, damai, perang, keadilan, ataupun kezaliman. Masy'ar artinya kesadaran. Masy'ar adalah cahaya yg dinyalakan Allah di dalam hati orang-orang yg dikehendakinya, yakni orang-orang yg berjuang bukan demi diri sendiri, melainkan demi kemaslahatan orang banyak. Menyongsong matahari terbit, sang aktor bergegas menuju Mina. Tibalah saat terpenting di dalam ibadah haji; tanggal 10 Dzulhijjah bertepatan dengan Idul Adha. Persinggahan di Mina yg terlama dan terakhir ini melambangkan harapan, aspirasi, idealisme, dan cinta. Setelah memiliki pengetahuan dan kesadaran, yg hrs dimiliki dlm perjuangan adalah kecintaan terhadap kebenaran dan kemanusiaan. Mina artinya cinta. Di sini kecintaan kepada kebenaran dan kemanusiaan dicapai melalui dua ujian. Pertama, melawan berhala-berhala yg memperbudak manusia, yg dilambangkan dgn melempar batu di tiga jumrah. Pada jumrah pertama, manusia berperang melawan berhala Firaun sebagai lambang penindasan. Pada jumrah kedua, manusia berperang melawan berhala Karun sbg lambang keserakahan. Pada jumrah ketiga, manusia melawan Balam sbg lambang kemunafikan. Kedua, kecintaan pada kebenaran dan kemanusiaan juga diuji dgaln kesediaan melakukan pengorbanan, yg dilambangkan dgn penyembelihan hewan kurban. Pengorbanan inilah yang merupakan fase tertinggi dan terberat dalam perjuangan. Seberat Ibrahim yg hrs mengorbankan anak yg dicintainya. Pengetahuan, kesadaran, dan cinta tanpa pengorbanan tak mungkin mendapatkan hasil yang diinginkan. Ibadah haji mestinya memberi kesadaran bahwa keimanan sejati harus dibuktikan dalam kesediaan melakukan pengorbanan. Diperlukan tekad dan keberanian untuk melakukan penyembelihan: menyembelih hasrat korup demi kesehatan negara, menyembelih keserakahan demi kesetaraan, menyembelih elitisme demi penguatan kerakyatan, menyembelih komunalisme demi solidaritas kewargaan, menyembelih pemborosan demi kelestarian, menyembelih hedonisme demi produktivitas, menyembelih kekerasan demi kebahagiaan hidup bersama. Marilah kita berkorban! Keimanan dan Pengorbanan (2) Ketika gerak kembali berakhir, saatnya melakukan gerak kembara. Kenikmatan “mengenali” Tuhan (makrifat) bukanlah utk dinikmati sendirian, melainkan perlu dirayakan bersama lewat kesadaran hakikat. Suatu bentuk kesadaran pengayoman yg menenggelamkan egosentrisme demi mencintai dan bersatu dgn alam semesta. Di sini, kita dituntut utk mengenali diri dan dasar perjuangan sbg khalifah Tuhan di muka bumi. Maka, haji akbar pun dimulai. Pada 9 Dzulhijjah, sang aktor pun meninggalkan “rumah Allah” menuju Padang Arafah. Selama seharian, jamaah haji berhenti (wukuf) di sini, berjemur di bawah terik mentari, membiarkan kepicikan egosentrisme terbakar oleh terang pengetahuan. Arafah artinya pengetahuan. Pengetahuan sbg titik awal pengenalan diri dan tugas kesejarahan. Bersama sinar mentari yg tenggelam, sang aktor mengarungi malam menuju Masy'ar. Dlm konsentrasi di keheningan malam, diharap terbit kesadaran bahwa pengetahuan bisa bermanfaat atau menyesatkan manusia, tergantung kesadaran kemanusiaan. Kesadaranlah yg mengubah pengetahuan jd moralitas, imoralitas, damai, perang, keadilan, ataupun kezaliman. Masy'ar artinya kesadaran. Masy'ar adlah cahaya yg dinyalakan Allah dlm hati org yg dikehendakinya, yakni org yg berjuang bukan demi diri sendiri, melainkan demi kemaslahatan org banyak. Menyongsong matahari terbit, sang aktor bergegas menuju Mina. Tibalah saat terpenting dlm ibadah haji: 10 Dzulhijjah bertepatan dgn Idul Adha. Persinggahan di Mina yg terlama dan terakhir ini melambangkan harapan, aspirasi, idealisme, dan cinta. Setelah memiliki pengetahuan dan kesadaran, yg hrs dimiliki dlm perjuangan adlah kecintaan pd kebenaran dan kemanusiaan. Mina artinya cinta. Di sini kecintaan pd kebenaran dan kemanusiaan hrs melalui dua ujian. Pertama, melawan berhala-berhala yg memperbudak manusia, dilambangkan dgn melempar batu di tiga jumrah: berhala Firaun (penindasan), Karun (keserakahan), Ba'lam (kemunafikan). Kedua, kecintaan itu diuji dgn kesediaan melakukan pengorbanan, dilambangkan dgn penyembelihan hewan kurban. Pengorbanan inilah yg merupakan fase tertinggi dan terberat dlm perjuangan. Seberat ujian Ibrahim yang harus mengorbankan anak tercinta dicintainya. Pengetahuan, kesadaran, dan cinta tanpa pengorbanan tak mungkin mendapatkan hasil yg diinginkan. Ibadah haji mestinya memberi kesadaran bahwa keimanan sejati harus dibuktikan dalam kesediaan melakukan pengorbanan. Diperlukan tekad dan keberanian untuk melakukan penyembelihan: menyembelih hasrat korup demi kesehatan negara, menyembelih keserakahan demi kesetaraan, menyembelih elitisme demi penguatan kerakyatan, menyembelih tribalisme demi solidaritas kewargaan, menyembelih pemborosan demi kelestarian, menyembelih hedonisme demi produktivitas, menyembelih kekerasan demi kebahagiaan hidup bersama. Marilah kita berkorban! (Makrifat Pagi, Yudi Latif)

Keimanan dan Pengorbanan

Diperlukan tekad dan keberanian untuk melakukan penyembelihan.